Thursday, February 01, 2007

Ngurus SIM C

Hari ini gw pergi bareng Erick ke kantor polisi Cibabat buat ngurus SIM C. Rencana awal sich kita mau naik angkot aja kesana, gara2 kita berdua gak ada SIM C. Tapi akhirnya kita mutusin untuk nekat aja naik motor kesana, walaupun gak enak banget khan datang ke kantor polisi naik motor tapi gak ada yang punya SIM.

Dari awal kita rencananya mau "nembak" aja ngurus SIMnya, soalnya kita ud tanya2 ama beberapa orang kalo ngurus SIM lewat jalur resmi itu bisa lama dan dilama2in. Nah waktu kita nyampe ke kantor polisi, gw kaget soalnya yang nawarin "jasa pengurusan sim cepet" itu ternyata seorang polisi (pake seragam komplit). Wuih... Emang kacau nich Indonesia. Padahal gak jauh dari tempat kita ditawarin itu ada tulisan gede2 "Harap mengurus SIM melalui jalur resmi dan tidak menggunakan calo". Coba tadi gw foto tuh spanduk (Rrghh... kok bisa lupa ya).

Singkat cerita kita akhirnya ngasi duit 500 ribu ke polisi (kalo gak salah inget namanya pak Abdulah) itu untuk ngurus SIM. Setelah kita ngasih duit pak polisi itu nyuruh orang lain (pake baju kaos biasa) yang ngurusin. Formulir pendaftarannya diisi ama dia, kita tinggal sidik jari trus cek kesehatan deh. Nah uniknya ini, pas cek kesehatan kita dikasi uang lagi 20 ribu ama dia. Kita disuruh dateng ke tempat dokter yang ada disitu, dites buta warna dan kemudian dikasih surat lagi.

Setelah itu kita masuk ke ruang tunggu dan dia (si calo ini) nyuruh kita duduk aja, "tunggu dipanggil nama" katanya. Kita nunggu 30 menit baru nama kita dipanggil dan kita masuk ke ruang ujian teori. Oppsss... Ujian teori lagi nich? Bukannya kita ud pake calo? Ternyata kita masuk ke ruangan itu cuman untuk ngisi formulir2 lagi aja. Lembar ujian praktek dan teori udah diisi ama mereka. Ahh... lega dikit, soalnya gak kebayang kalo harus ujian teori lagi.

Ternyata setelah ujian teori kita langsung ke ruang foto. Kasi formulir, taro sidik jari kiri dan kanan. SIM dicetak dan Voila, gw ud punya SIM C deh skrg.



2 comments:

Jimmy said...

I used to have 'SIM C' too. My pic looks like a criminal.. hehe

Andrew Pakpahan said...

Hahaha... Bener juga tuh.
Tapi sekarang sich tempat buat SIMnya ud rada keren.
Monitor ud pake LCD 17" + Sidik Jari + Tanda Tangan + Foto ud computer based semua. Jadi tinggal duduk foto, kasi jempol kiri dan kanan. SIMnya di print, selesai deh.